Home / Kriminal / Pelaku Penjual Obat-obat jenis Tramadol dan Heximer Asal Aceh Diamankan Satnarkoba Polres serang Kota

Pelaku Penjual Obat-obat jenis Tramadol dan Heximer Asal Aceh Diamankan Satnarkoba Polres serang Kota

Rilisnews Kota Serang – Jajaran Kepolisian Resor Serang Kota Polda Banten berhasil mengamankan Dua orang pelaku penjual obat-obatan terlarang jenis Tramadol dan Heximer di Kp. Babakan sukawangi Desa. Sukadana Kec. Ciomas Kab. Serang tepatnya di Toko sembako pada Rabu (13/05/2020).

“Sebanyak 2705 (dua ribu tujuh ratus lima) butir obat terlarang pil warna kuning berlogo MF dan 475 (empat ratus tujuh puluh lima) butir jenis Tramadol serta uang hasil penjualan sebesar Rp.780.000,- (tujuh ratus delapan puluh ribu rupiah) berhasil kita amankan dari tersangka yang diketahui asal Aceh ”ungkap Kapolres Serang Kota AKBP Edhi Cahyono, S.IK., kepada awak media diruang kerjanya. Jumat (15/5/2020).

“Penangkapan tersangka yang berinisial IH (31) dan F (20) berdasarkan laporan masyarakat yang merasa resah dengan keberadaan obat-obatan terlarang tersebut,”tutur AKBP Edhi.

Berbekal laporan tersebut, kata AKBP Edhi, pihaknya langsung memerintahkan personelnya untuk melakukan penyelidikan, setelah dilakukan pemantauan, petugas langsung melakukan penangkapan terhadap tersangka.

“Dalam penangkapan dan Penggeledahan yang dipimpin Kasat Narkoba Polres Serang Kota AKP Wahyu Diana, SH., didapat 2705 butir obat terlarang pil warna kuning berlogo MF dan 475 (empat ratus tujuh puluh lima) butir jenis Tramadol dan uang hasil penjualan sebesar Rp.780.000,- (tujuh ratus delapan puluh ribu rupiah). Setelah didapat barang bukti tersebut langsung diamankan ke Satresnarkoba Polres Serang Kota,”terang Kapolres

Lebih lanjut dijelaskan, tersangka mengakui sudah satu bulan mengedarkan obat terlarang ini dan sasarannya anak-anak muda.

“Untuk mendapatkan pil-pil tersebut, tersangka mendapatkan dari saudara inisial A (DPO),”tandasnya.

“Atas perbuatannya tersebut tersangka kita jerat dengan pasal 196 jo 197 Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dengan ancaman pidana 10 sampai 15 tahun penjara,”pungkasnya.

0Shares

Check Also

Bareskrim Polri Ungkap Kasus Narkoba Modus Ekspedisi Antar Provinsi

Rilisnews Cilegon – Wakapolri Komisaris Jenderal Polisi Gatot Eddy Pramono di dampingi Kabaharkam Polri, Kapolda Banten, …